cyberwarefare

China membangun Cyber Warfare

Militer China telah membentuk satuan elit keamanan internet yang bertugas untuk menangkal serangan cyber. Pada hari Jum’at lalu, media pemerintah menyangkal bahwa inisiatif tersebut dimaksudkan untuk menciptakan “Hacker army”.

The People’s Liberation Army dilaporkan telah menginvestasikan puluhan juta yuan (jutaan dolar) untuk proyek tersebut, hal ini untuk memastikan alarm diseluruh dunia antara pemerintah dan bisnis terhadap niat beijing.

“Cyber attacks telah menjadi masalah internasional yang mempengaruhi wilayah sipil dan militer” dikutip dari Global Times kementrian pertahanan China Geng Yansheng sebagai juru bicara dalam briefing langka minggu ini.

China relatif lemah dalam hal cyber security dan sering menjadi targer cyber attack. Program sementara ini bertujuan untuk meningkatkan pertahanan China terhadap cyber attack.

30 member “Cyber Blue Team” yang merupakan kekuatan inti dari PLA – telah diselenggarakan dibawah komando militer Guangdong di china bagian selatan dan akan melakukan latihan perang cyber.

Amerika Serikat, Asutralia, Jerman dan negara-negara barat lainnya telah lama menuduh bahwa hacker china melakukan berbagai macam serangan cyber pada system komputer pemerintah dan perusahaan seluruh dunia.

Tetapi dalam komentarnya, Global Times mengecam “beberapa media asing” untuk menafsirkan bahwa program tersebut sebagai tempat untuk mengembangkan “Hacker army”.

“Kemampuan China sering dibesar-besarkan tanpa bukti yang jelas dan sering dituduh sebagai penyebab cbyer attack di US dan eropa”. kata Global Times.

“China perlu mengembangkan kekuatan pertahanan cyber mereka karena jika tidak maka mereka akan tetap berada pada belas kasihan orang lain.”

Militer China telah menerima kenaikan anggaran sebanyak dua digit dalam dua dekade terakhir, dan hal ini mereka gunakan untuk mengembangkan kekuatan yang lebih modern dan semakin mampu untuk menghadapi perang teknologi.

Pada tahun 2007, Pentagon menyuarakan keprihatinan mereka mengenai tes serangan rudal balistik China yang sukses di satelit, sebuah senjata yang dapat digunakan untuk melumpuhkan komunikasi berteknologi tinggi musuh-musuhnya.

Perusahaan security MacAfee mengatakan, pada bulan Februari bahwa hacker China telah menyusup ke komputer perusahaan minyak global dan mencuri dokumen keuangan tentang rencana penawaran dan informasi rahasia lainnya.

Menurut US diplomatic cable yang diterbitkan oleh WikiLeaks, Amerika Serikat percaya bahwa kepemimpinan China telah mengarahkan pada kampanye hacking utnuk melawan raksas internet AS seperti Google dan pemerintah barat.

Kedutaan AS di Beijing mengatakan, belajar dari “a Chinese contact” bahwa Politburo telah menyebabkan tahun hacking ke komputer di Amerika Serikat, sekutu dan diasingkan pemimpin spiritual Tibet, Dalai Lama.

source: packetstormsecurity.org